Sabtu, 23 Oktober 2010

BALADA TPT PADA SUATU HARI PART 3 (SUARA MISTERIUS)

yah.. tak kan habis kalau kita ngomongin tentang nomer antrian di kantorku. bahkan aku sendiri juga berpikir... "ada-ada saja"... mulai dari wepe yang diminta ngambil nomer antrian eh malah nyamperin komputer touch screen untuk informasi.. ampe wepe yang mo ngambil nomer antrian malah ngubek2 kotak saran... yah,maklum lah karena memang mereka bertiga lokasinya berdekatan. tapi kali ini aku bukannya mo ngomongin kealpaan wepe2 dg nomor antrian, tapi tentang suara misterius mbak2 yang manggil nomer antriannya. kenapa aku bilang misterius, karena masih aja ada beberapa orang yang bingung dengan suara itu.. "si mbaknya mana seh yang manggil " (plis deh..)

jadi inget pas pertama kali mesin antrian ini bisa bunyi. dengan penuh semangat aku mengobarkan kata2 protes dengan nomer antriannya. aku ingat komentarku saat itu..

kok mbaknya judes banget ya manggilnya.. gag bagus.. bagusan yang dulu..

ini rekaman siapa seh? kenapa kita gag pakai mesin antrian di kantor lama aja, suara mbaknya lebih enak di dengar, lebih lembut,

kalau yang ini kayak lagi marah2 manggilnya.. (pokoknya kalau ada orang yang ngejelek2in suara mesin antria.. aku juga pasti akan mengiyakan..)

dan hari berikutnya, pada suatu sore, seorang petugas yang kita sebut saja pak kus, tiba2 ngomong gini..

"win, dari kemaren aku perhatiin, ini suara yang manggil nomer antrian mirip banget ama suara kamu. bener lho, mirip banget. ya kan?"

sambil meminta dukungan dari pegawai lain.

dan semuanya mengiyakan.What??? belum lagi ada AR di lantai dua juga nanya "Win, ini suara kamu ya yang manggil ?"

shock deh aku, padahal kan aku baru ngejelek2in suara yang manggil, kok malah dibilang mirip aku suaranya,...

jiah...it means???? T_T



*hikmah yang bisa diambil, jangan suka ngejelek2in orang lain... suatu saat itu bisa mengenai dirimu sendiri.. (kata2 bijak hari ini)*



nah kali ini yang ingin aku ceritakan adalah ibu2 penjual makanan. jadi, tiap pagi tuh ada ibu2 yang jual makanan di kantorku. dia keliling dari ruangan ke ruangan lain untuk menjual aneka makanan, mulai dari nasi kuning, nasi goreng, nasi uduk, nasi rames, lontong sayur, arem2, bubur sumsum, resoles, donat, donat isi, martabak, kerupuk bombay, balado, dsb (ups.. kok malah kayak aku yang dagang). nah, duluuuuuuu banget, pas pertama kali dagang di ruanganku, dia pernah nanya ke salah seorang pegawai...

"Mbak, yang manggil nomer antrian tuh siapa seh?"

dengan isengnya, semua menjawab "tuh, itu kan suaranya si windah. tuh kan, mirip suaranya"

"oh iya, ya.."jawab sang ibu penjual dengan santainya.

waktu demi waktu berlalu, dan hampir saja aku melupakan kejadian itu. agak jahat kali ya, membiarkan kebohongan itu bersemayam dalam benak sang ibu, bahkan sampai sekarang saat aku sedang menulis notes ini.



waktu demi waktu berlalu, dan nah, tadi pagi, si ibu nanya sama petugas di sebelah aku (sebut saja namanya arief), "mas, ini siapa sih yang manggil nomer antrian? mbak windah ya?" kemudian dengan santainya si mas2 yang kita sebut saja arief ini bilang "iya bu, suaranya windah".

^^" kayaknya si ibu ya percaya aja, padahal aku aja belum dateng..

nah, trus si ibu lewat lagi... kebetulan saat itu aku ada di mejaku, sambil bergumam nyanyi dikit2...(halah...) nah kebetulan juga nomer antriannya bunyi, dan kebetulan juga si ibu lewat..

barang kali, karena ngeliat aku komat kamit (padahal lagaknya lagi nyanyi..) si ibu langsung menghampiri aku dan bilang

"tuh kan, emang itu emang mbaknya yang manggilin antrian".

setelah tertawa penuh kemengan sang ibu segera pergi dan berlalu tanpa aku sempat menyampaikan kebenaran yang sebenarnya.



melalui notes ini, kalau sang Ibu punya facebook.. saya hanya mau menyampaikan bahwa.. "ITU BUKAN SUARA SAYA".



hah, dan aku hanya bisa tertawa tanpa kata (emang ad ya?)

Tidak ada komentar :

Posting Komentar